Kembali ke kelas setelah kuliah online

Table of Contents Kursus OnlinePertumbuhan Yang “Mengejutkan”Periode Penyesuaian Ketika pandemi coronavirus memaksa sekolah untuk menutup pintu mereka dan memindahkan kelas secara online pada Maret 2020, college student wajib menggunakan sistem kuliah online. Kursus Online Banyak yang melihat perubahan mendadak sebagai momen penting bagi industri teknologi pendidikan dan pembelajaran online. Beberapa […]

Ketika pandemi coronavirus memaksa sekolah untuk menutup pintu mereka dan memindahkan kelas secara online pada Maret 2020, college student wajib menggunakan sistem kuliah online.

Kuliah Online

Kursus Online

Banyak yang melihat perubahan mendadak sebagai momen penting bagi industri teknologi pendidikan dan pembelajaran online. Beberapa orang bertanya-tanya apakah pendidikan tradisional akan runtuh karena perusahaan seperti Google melihat peningkatan minat pada program sertifikat online dan penyedia pendidikan online seperti LinkedIn Learning mengalami lonjakan besar dalam jumlah pengguna.

Dalam semalam, seluruh sektor menjadi lebih tervalidasi secara signifikan, kata Zach Sims, CEO dan salah satu pendiri Codecademy.

Area pertumbuhan terbesar yang Anda lihat adalah di sekelas SMA dan perguruan tinggi, di mana orang-orang yang secara tradisional mengajar di ruang kelas, semuanya harus menggunakan alat teknologi baru dan pindah ke metode online untuk bertahan dari pandemi.

Zach Sims, Codecademy

Sektor-sektor itu tumbuh secara nyata. Namun, ketika sekolah dibuka kembali untuk pembelajaran langsung dan siswa kembali ke ruang kelas mereka, Zach Sims memperkirakan akan ada “penurunan tajam selama tahun ajaran berikutnya, di SMA dan alat berorientasi perguruan tinggi” membuatnya bertanya-tanya: Apakah pendidikan berbasis teknologi mengalami lonjakan pandemi atau apakah ini pertumbuhan yang akan mempunyai kelanjutan ke depannya?

Inilah bagaimana industri teknologi pendidikan terkena dampak pandemi, satu tahun kemudian.

Pertumbuhan Yang “Mengejutkan”

Pertumbuhannya cukup mengejutkan, kata Anant Agarwal, pendiri dan CEO platform pembelajaran online edX.

Kami melihat peningkatan 15 kali lipat, bukan 15%, peningkatan 15 kali lipat dalam jumlah pelajar baru yang mendaftar di edX selama bulan April 2020. Dan faktanya, untuk tahun hingga November 2020, dibandingkan tahun hingga November 2019, jumlah pendaftaran baru di edX naik 161%.

Anant Agarwal, edX

Agarwal memuji peningkatan tidak hanya pada jumlah pekerja yang menjadi pengangguran selama pandemi dan mulai mengambil Online Learning selama pencarian kerja mereka, tetapi juga kepada banyak pekerja yang menjadi semakin peduli dengan peningkatan keterampilan.

Anant Agarwal, CEO EdX, dan Profesor Teknik Elektro dan Ilmu Komputer di MIT

Sebelum pandemi, kami memang sedang mempersiapkan rencana di mana kami percaya selama lima hingga sepuluh tahun ke depan, setengah dari pekerjaan hari ini akan hilang. Jadi kami sudah menawarkan banyak program dan kursus singkat bagi orang-orang untuk menguasai topik-topik mutakhir seperti AI dan pembelajaran mesin. Dan kemudian pandemi melanda, dan ketika pandemi melanda tiba-tiba orang-orang yang bekerja mulai menyadari “Ya ampun, saya harus siap jika saya kehilangan pekerjaan.”

Periode Penyesuaian

Namun, karena banyak siswa bersiap untuk kembali ke pembelajaran tatap muka beberapa waktu ini, banyak organisasi, termasuk perusahaan pendidikan dan teknologi sedang mempersiapkan penyesuaian permintaan pengguna.

Jelas banyak, lebih banyak orang telah belajar online tahun ini dan saya pikir semua orang sekarang telah merasakan apa yang mungkin dengan pendidikan online dan oleh karena itu, saya pikir kita akan melihat perubahan dalam sistem menuju pembelajaran online dan itu akan terus berlanjut. kata CEO Cengage Michael Hansen, menyoroti bahwa organisasinya menawarkan courseware untuk lebih dari 40.000 kursus online selama setahun terakhir. Tetapi saya pribadi percaya kita akan melihat ayunan kembali ke tengah dalam arti bahwa akan ada beberapa mata kuliah yang telah ditemukan oleh mahasiswa dan fakultas dapat dengan mudah diajarkan secara online. Dan akan ada beberapa orang lain yang sebagian besar masih mendapat manfaat dari orang-orang yang duduk bersama di sebuah ruangan.

Sebagai tanggapan, Cengage memprioritaskan kemitraan dengan sekolah untuk menyediakan model pembelajaran hibrida dan berinvestasi lebih jauh dalam perangkat lunak courseware yang meningkatkan pengalaman pembelajaran online.

Selain bekerja dengan sekolah dan perguruan tinggi tradisional, Hansen mengatakan, kita juga perlu melakukan diskusi yang sangat serius tentang keterjangkauan dan pilihan. Pilihan yang berkualitas bagi orang-orang sehingga kita dapat menutup kesenjangan keterampilan yang telah ada sebelumnya di pasar tenaga kerja karena jika tidak, saya khawatir kita akan dihadapkan dengan persentase besar setengah pengangguran dan persentase besar pengangguran di negara ini untuk waktu yang cukup lama

Elva Zachman

Next Post

Fulfill 'dragon man,' the most current addition to the human household tree

Mon Jun 28 , 2021
See of backlit mountains in the Gerlache Strait at Cuverville Island in the Antarctic Peninsula location. (Photo by Wolfgang Kaehler/LightRocket via Getty Visuals) (Getty Visuals via CNN) ATLANTA (CNN) — A cranium hidden at the bottom of a perfectly in northeastern China for a lot more than 80 several years […]